Dikuasakan oleh Blogger.

Jumaat, 29 Jun 2012

Wujudkah EGOIS dalam diri Manusia?



TAJUK yang agak berat tuh. Tajuk yang kalau diulas memang akan berlaku percanggahan pendapat dan pandangan dari sesetengah golongan. So, sebalum aku mengulas lebih panjang, aku maklumkan apa yang aku cuba kongsikan ini adalah dari perspektif pandangan aku sahaja ya? Tak ada kena mengena dengan sesiapa atau cuba untuk menindas pendapat sesiapa. Diharap tak ada yang mempertikai gila-gila apa yang aku nak kongsikan ni.

Malam tadi dalam kul 3 pagi cam tu, tetiba aku dapat panggilan dari seseorang. Siapakah seseorang tu? Biarlah aku merahsiakannya. Dia bertanyakan tentang egois. Wujudkan egois itu di dalam diri manusia? Okeh, sebelum apa-apa, kita kena tahu dulu maksud egois itu sendiri dari Pusat Rujukan Persuratan Melayu atau singkatannya DBP. Menurut DBP melalui laman webnya, egois atau /égois/ mermaksud orang yg bersifat mementingkan diri sendiri atau menganggap dirinya lebih mulia dsb drpd orang lain. Kalau dari Kamus Dewan edisi keempat, (égois) adalah orang yg suka mengutamakan (menonjolkan) diri serta bermegah-megah: sbg ~, kita tidak suka dikritik.

So, cane? Faham tak? Tak faham gak? Okeh aku ringkaskan.

Egois - (égois) orang yg suka mengutamakan (menonjolkan) diri serta bermegah-megah: sbg ~, kita tidak suka dikritik. (sumber)

Hope dah Faham. Jadi, dari maksud  ayat di atas egois ni adalah sikap. Sikap yang memang sentiasa ada dalam diri kita cuma kita tak sedar sahaja sebenarnya egois itu ada dalam diri kita. Kawan kepada seseorang yang call aku malam tadi berpendapat dalam diri setiap manusia tiada perasaan egois, yang ada hanyalah ketegasan.

So, sebelum apa-apa kita kena tahu apa itu 'tegas' atau 'ketegasan':

Ketegasan: perihal tegas, kejelasan, keteta­p­an: dia mengambil suatu ~; 2. apa yg ditegaskan, keterangan: ia terdiam mendengar ~ Wan Derus; (sumber)

Tegas - penegasan perbuatan atau hal menegaskan; penjelasan; penentuan. (sumber)

So, cecuba bezakan maksud dua perkataan tu. Okeylah nak memudahkan korang, aku buat dalam bentuk jadual seperti di bawah:

Egois - (égois) orang yg suka mengutamakan (menonjolkan) diri serta bermegah-megah: sbg ~, kita tidak suka dikritik. (sumber) Tegas - penegasan perbuatan atau hal menegaskan; penjelasan; penentuan. (sumber)

Okeh, lagi senang kan nak membezakan maksud dua perkataan di atas dalam bentuk table? Okeh dari maksud dua perkataan di atas, kita dapat lihat dengan jelas perbezaan maksud dua perkataan itu. Egois adalah sifat/sikap yang ada pada diri manysia. Mana kala, tegas adalah perbuatan yang hanya boleh dilihat dengan pandangan mata sahaja. Dah nama perbuatan, haruslah sesuatu yang boleh dilihat oleh mata kasar.

Manakala sifat pula sesuatu yang ada dalam diri kita yang kadangkala kita boleh lihat dan kadangkala kita tak perasan kewujudannya. Egois ni macam udara. Kalau udara tu kuat, bolehlah kita rasa kedinginannya, kalau angin tu perlahan, kita macam tak dapat rasa. Hakikatnya dia ada. Kalau udara tu tak ada sure uols semua dah mati katak dah sebab tak dapat bekalan oksigen secukupnya. Betul tak?

Jadi, nak kata egois tu memang tak wujud dalam diri manusia tu sukarlah nak diterima akal. Mungkin boleh diterima andai mengikut perspektif yang lain. Fakta baru yang mengatakan lelaki ni tak ada egois, yang ada hanyalah tegas. Perempuan pulak tak ada egois dan ketegasan. Haiyo... kalau perempuan tak ada ketegasan, macam mana boleh melambak guru wanita kat sekolah-sekolah? Macam mana wanita nak jadi seorang ibu andai tak ada ketegasa. Si suami bukan selalu duk rumah buat kerja rumah kan? Isteri yang kena jaga anak-anak. Kalaulah seorang perempuan tak ada ketegasan, sure mansia akan buat apa yang mereka suka tanpa ada landasan, keterbatasan dan prinsip. Kalau seorang ibu (perempuan) tak tegas dalam mendidik anak-anak dalam bab agama, agak-agaknya anak tu nak ikut ke kata-kata emak dia? Kalau anak dia tak nak mengaji (untuk kanak2 berusia 3-12 tahun sahaja), biarkan aje? Boleh ke macam tu? Nak kena tunggu si bapak balik keja larut malam baru nak suruh bertegas? Sampai esoklah tak mengaji anak tu. So, kat situ dah jelas yang tegas itu adalah perbuatan.

Aku jugak manusia yang egois (sejujurnya), selalu gak buat orang lain terasa hati dan terbeban. Mangsa pertama dari keegoisan manusia adalah ibu dan bapa  manusia itu sendiri.

Cuba fikir, sejak lahir kita sudah egois, kalau lapar terus nak nangis sekuat-kuat alam supaya segera diberi makan, dan sebagainya. Tapi tak semualah. Seorang Ibu tidak pernah mengeluh dalam mengasuh dan memberikan apapun kepada kita yang penuh keegoisan, seorang ayah tidak pernah merasa terbeban dan terus berusaha sebolehnya untuk mencari nafkah agar semua keperluan keluarganya terpenuhi.

Egois  adalah anugerah dari Tuhan yang sudah kita dapat sejak lahir. Dalam taraf wajar, egois adalah spontan untuk menghargai dan mempertahankan kepentingan diri sendiri. Jadi setiap manusia memang sdh setia dengan keegoisan masing2, tapi pada kadar yg dah pasti berbeza-beza antara individu.

Janganlah terus fikir yang egois adalah sesuatu hal yg negatif. Egois memiliki sisi positif dan sisi negatifnya. Egois boleh dianggap negatif bila kadar keegoisan sudah over dose dan boleh mengakibatkan keburukan bagi diri sendiri, mahupun lingkungan di sekitarnya. Sebaliknya, tanpa keegoisan, manusia tidak bisa survive dalam menjalani kehidupan yang sukar dan penuh persaingan.

Akal fikiran juga merupakan anugerah bagi kita, manfaatkanlah akal fikiran tersebut bagi mengawal keegoisan kitasupaya berjalan lancar dan sihat serta tidak menyakiti orang lain.

Dengan kata lain, manusia yang tidak egois adalah manusia yang boleh menggunakan akal fikirannya supaya menempatkan keegoisan dirinya menjadi suatu kewajaran dimata masyarakat.

Kat sini aku kongsikan sikit tentang egois:


Pada dasarnya manusia itu merupakan makhluk yang egois. Ini sudah dijelaskan oleh berbagai ilmu pengetahuan, yang antara lain:


  1. Berdasarkan ilmu Perkembangan, sifat egois sudah ada dari kita masih balita yaitu egocentrism. Egocentrism adalah tingkah laku anak yang tidak dapat menempatkan dirinya di posisi orang lain. Misalnya: Ingin selalu diperhatikan, pendapatnya harus bisa diterima, mengharap orang lain memahami dirinya padahal dirinya tidak pernah mau memahami orang lain.

  2. Berdasarkan ilmu Antropologi, setiap manusia memang bersifat antroposentris, yakni melakukan sesuatu yang didasarkan pada kepentingan dirinya. Misalnya: Orang melakukan sesuatu karena ingin memenuhi kebutuhan dan memuaskan diri dengan apa yang disukai. Dia berhubungan dengan orang lain untuk mewujudkan apa yang menjadi keinginannya. Manusia disebut makhluk sosial adalah karena sama-sama tidak bisa memenuhi kebutuhannya sendiri, tapi membutuhkan orang lain.

  3. Menurut Sigmund Freud manusia memiliki struktur kepribadian yang dibagi menjadi tiga (3), yaitu id, ego, dan superego.
    • Id adalah keinginan paling liar yang dimiliki setiap orang (makan, minum, sex).
    • Superego adalah norma-norma di luar diri kita.
    • Ego adalah diri kita yang bersifat memutuskan, apakah kita lebih memilih id atau ego dan bagaimana id bisa terpuaskan dengan tetap memperhitungkan superego.
    Ketika seseorang terlalu mementingkan id-nya, maka orang tersebut menjadi orang yg menghalalkan segala cara demi memenuhi kebutuhannya. Frued menyebut orang seperti ini sebagai idish (mementingkan id-nya) dan kita biasa menyebutnya egois.

Sifat egois ada yang positif dan ada juga yang negatif. Beberapa contoh sifat egois yang positif dan negatif seperti dibawah ini:

Sifat Egois yang Positif
  • Terlalu ingin melindungi orang yang penting didalam hidup kita demi keselamatannya.
  • Suka mengatur untuk kebaikan.
  • Tidak suka melihat hal-hal yang tidak baik.
  • Selalu berusaha dan pantang menyerah walaupun sering mengalami kegagalan.
  • Membantah untuk sesuatu yang tidak baik dan berdampak buruk.

Sifat Egois yang Negatif
  • Merasa diri selalu benar dan hebat.
  • Suka membantah bila dinasehati yang baik.
  • Gaya hidup yang terlalu bebas tanpa aturan dan orang lain tidak berhak melarang.
  • Memuaskan diri sendiri dengan merugikan orang lain.
  • Tidak perduli dengan orang-orang dan lingkungan disekelilingnya.

Sifat egois yang positif akan memberikan dampak keselamatan, kesuksesan, kasih sayang, kepedulian terhadap orang lain dan kepekaan dengan lingkungan. Sementara sifat egois yang negatif akan memberikan dampak musibah, bencana, permusuhan, pertengkaran, kriminalitas, dan pasti akan ditinggalkan oleh orang-orang terdekat serta lingkungan.

Sebagai insan yang memiliki kebebasan, kita berhak untuk memilih. Apakah ingin dikendalikan oleh ego kita? Ataukah akan menjadi pengendali dari ego kita sendiri? Tentunya semua akan ada dampak tersendiri yang akan kita rasakan. Jika bisa menjadi raja atas ego sendiri, mengapa harus menjadi budak? Pilihan... ada di tangan kita...


Jadi, jangan nak samakan ketegasan yang lebih ke arah perbuatan dan amaran dengan egois yang jelas nyata sifat yang ada dalam diri manusia. Nak kata tak ada dalam al-Quran, ada satu hadith ni yang bermaksud seperti berikut;

Rasulullah saw bersabda: " Sesungguhnya kamu akan melihat sesudahku
pemimpin/pejabat yang sangat mementingkan diri sendiri" (HR. Bukhari). 

Kat hadith tu, Rasulullah dah memaklumkan yang sikap mementingkan diri (egois) itu memang ada di dalam diri setiap manusia. Jadi, aku harap apa yang aku cuba sampaikan pada kalian tersampilah walaupun sedikit. Kalau korang nak tahu kisah dari al-Quran yang menerangkan tetang sikap egois ni, bolehlah baca di laman web ini.

Mantap